Friday, April 6, 2012

Cerita seru Pengalaman berlibur

Hallo nama saya David. Saya ingin mencoba berbagi pengalaman saya yang sangat menarik. Karena ini adalah pengalaman saya berkenalan dengan seorang gadis dengan cara yang tak pernah terbayangkan oleh anda.
Pengalamanku ini terbilang langka. Sebab akupun sampai sekarang masih belum percaya akan hal yang telah aku alami itu. Aku adalah seorang remaja berumur 16 tahun. Pada umurku yang segini, tinggi badanku hanya 165cm. Badanku ideal, dan wajahku agak sedikit tampan. Suatu hari ketika aku sedang mengikuti karyawisata di sekolahku yang kebetulan waktu itu sekolahku mengadakan karyawisata ke sebuah pantai di jawa barat. Kami sampai disana pada jam 2 dini hari. Otomatis semua guru dan siswa kelelahan dan lansung tidur. Tapi tidak dengan aku, karena di bis aku sempat tertidur maka aku bisa tertidur ketika waktu manunjukan tepat pukul 4 dini hari.
Siangnya aku terbangun sekitar jam 9. Dan ketika terbangun aku heran kaena teman-teman sekamarku semuanya tidak ada. Waktu itu aku segera keluar kamar dan melihat bis sudah tak ada. Ternyata mereka sudah pergi ketempat tujuan mereka. Ketika aku menanyakan kepada cleaning servis di situ, ternyata benar. Sekitar jam 7 pagi tadi mereka sudah berangkat. Aku sangat kesal akan hal itu, kesal karena tidak ikut dan kesal karena temanku tidak membangunkan aku. Karena masih kesal, aku langsung keluar dan bejalan-jalan di pantai. Karena kebetulan hotel kami menginap berdekatan dengan pantai.
Ketika sampai di pantai, aku merasa heran karena pantai ini sangat sepi, tak ada seorangpun ada disini. Tapi aku langsung menarik kesimpulan bahwa pantai ini sepi karena pantai ini bukan pantai pariwisata. Tanaman di pantai ini cukup tinggi dan banyak sekali sampah disini. Mungkin karena itu oang tidak suka dengan pantai ini. Dengan bertelanjang kaki, aku menelusuri pantai ini. Sepanjang pantai aku hanya menemukan sampah plastik dan sampah bekas makanan instan.
Ketika hatiku mulai tenang, tiba-tiba aku melihat sesosok tubuh yang tergeletak di tepi pantai. Aku segera berlari menghampirinya, dan segera menyeretnya ke bawah pohon yang cukup rindang. Ketika kuperhatikan, ternyata dia adalah seorang gadis yang yang sebaya dengan saya dan dia berparas cantik dengan rambut panjang. Gadis itu memakai pakaian renang yang cukup indah. Aku coba memeriksa denyut nadinya dan ternyata denyut nadinya masih bergerak dan suhu tubuhnya pun masih hangat. Saya pikit dia hanya pingsan dan terseret oleh air laut ke sini. Tapi aku masih merasa heran, darimana datangnya dia.
Lalu aku coba memeriksa sekujur tubuhnya siapa tahu ada identitas tertinggal di sana. Tapi ketika aku memeriksa tubuhnya, langsung timbul pikiran-pikiran ngeres di otakku. Sesekali aku sentuh dadanya yang lumayan besar. Dan aku selalu memperhatikan pada bagian vagina. Tak terasa kemaluanku sudah berdiri tegak. Ketika itu timbullah niatku untuk berbuat cabul terhadap gadis itu. Sedikit demi sedikit aku menyingkirkan celana renangnya yang menutupi vaginanya.
Ketika sudah terbuka terlihatlah bukit kecil dengan bulu yang sangat terawat. Aku langsung menyentuh mulut vaginanya. Karena tak tahan aku langsung malepas celanaku dan langsung mengocok kemaluanku sambil aku menggesek-gesekkan jariku ke mulut vaginanya itu. Tapi karena aku masih belum merasa puas dengan hanya beronani, aku mencoba untuk menyentuh-nyentuhkan kemaluanku ke mulut vagina itu.
“Aahh.. ternyata vaginanya hangat sekali.. mmhh..”
Karena aku masih belum merasa puas juga, akhirnya aku langsung melepaskan semua pakaian renangnya. Dan setelah terlepas ternyata tubuh gadis itu lebih indah dari sebelumnya. Tanganku langsung meraih payudaranya yang putih dan meremas-remas payudara itu. Kemaluanku yang terus berdiri, kugesek-gesekkan dengan mulut vaginanya itu. Tak puas dengan itu, aku langsung memainkan puting susunya yang berwarna pink. Dengan tangan kiri masih memegang payudaranya, tangan kananku bergerak menuju vaginanya. Lalu kucoba menusuk-nusukkan jariku kedalam lubang vaginanya yang ternyata masih rapat sekali.
Ketika jariku berhasil masuk ke dalam lubang vaginanya itu, tiba tiba gadis itu bergerak. Aku langsung menghentikan kegiatanku itu kerena aku sangat terkejut sekali. Dan setelah ku perhatikan ternyata dia masih pingsan. Aku sempat menunggu beberapa saat untuk memastikan dia tak bergerak. Lalu setelah yakin dia tak bergerak, kembali aku memainkan vaginanya dengan jariku. Kucoba untuk menikmati hal itu, aku langsung mendekatkan wajahku ke depan mulut vaginanya itu. Kulihat mulut vaginanya itu sangat merah dengan lubang yang sedikit basah.
Lalu aku langsung manciumi mulut vagina itu sambil kedua tanganku membuka lebar mulut vaginanya. Setelah beberapa saat aku menciumi mulut vaginanya, lidahku kujulurkan untuk memainkan klitorisnya. Kurasakan nafas gadis itu menjadi sedikit lebih kasar. Nafasnya menjadi lebih cepat. Dan ketika nafasnya makin cepat, tiba-tiba dari lubang itu keluar cairan putih yang hangat membasahi wajahku.
“Wah.. aku berhasil membuatnya orgasme.. sekarang gilian saya harus orgasme..”
Aku langsung mempersiapkan kemaluanku yang sudah mencapai ukuran maksimal untuk memcoba memasuki lubang vaginanya. Aku langsung mencoba memasukkan kemaluanku ke dalam vagina itu dengan menggesek-gesekan kemaluanku terlebih dahulu, tapi ketika aku akan memasukan kemaluanku ke dalam lubang vaginanya ternyata lubang vaginanya itu terlalu sempit untuk dimasuki. Kemaluanku malah membengkok. Aku pun mencoba membantu kemaluanku dengan tanganku dan akhirnya kemaluanku berhasil masuk. Aku terus mencoba untuk memasukan kemaluanku hingga semua batang kemaluanku masuk kedalam.
Setelah berhasil masuk kedalam lubang vagina itu, kurasakan pijatan pada batang kemaluanku dan hangatnya lubang vagina itu mambuat kemaluanku semakin keras berdiri.
“Aahh.. ternyata vagina itu sangat manyenangkan.. hangat sekali..”
Aku langsung mengangkat pinggul gadis itu sejajar dengan kemaluanku. Lalu dengan perlahan aku gerakan pinggulku ke depan dan kebelakang.
“Aahh.. enak sekali..”
Setelah beberapa saat aku menggenjot, aku mencoba mempercepat genjotanku hingga akhirnya nafsuku telah sampai pada puncaknya.
“Aahh..!!”
Bersamaan dengan desahan panjang dari mulutku, aku keluarkan semua maniku dalam tubuh gadis itu. Aku langsung terkulai di pasir pantai. Aku membaringkan tubuhku di samping gadis itu. Aku barbaring sambil memandang ke atas dan sesekali aku memandang wajah gadis itu yang terlelap dengan wajahnya yang lugu. Dan sesekali aku memegang payudaranya yang sangat menggoda.
Hingga sore menjelang, aku terus memainkan tubuhnya karena aku tak mau melewatkan kesempatan ini. Beberapa saat aku berpikir untuk menemani gadis ini hingga sadar. Tapi kadang aku merasa takut akan apa yang telah aku lakukan tadi. Tapi setelah berpikir beberapa kali, akhirnya aku memutuskan untuk menemani gadis itu hingga siuman. Ditemani api unggun dan debur ombak, sambil bersandar di pohon aku memeluk gadis itu dari belakang. Dan walaupun begitu pikiran kotorku tak pernah hilang. Sambil aku memeluknya, mencoba untuk menghangatkannya, tanganku tak henti-hentinya memegangi payudaranya yang waktu itu dia masih telanjang karena aku tidak ingat untuk memakaikan pakaian renangnya.
Aku melihat jam tanganku, dan waktu menunjukan tepat jam 7 malam. Beberapa saat kemudian akhirnya dia siuman. Dia langsung terkejut dan berdiri manjauhiku.
“Hey..! apa yang kamu lakukan. Kenapa aku telanjang!”
“Eeit.. tenanglah. Diam dan dengarkan aku.. aku akan menjelaskan semuanya!”
Kemudian akupun menjelaskan semuanya, dari mulai aku menemukan dia sampai dia siuman. Mendengar ceritaku dia sempat meneteskan air mata. Dengan air mata bercucuran, dia menceritakan semuanya. Kami kemudian berkenalan dan namanya Dila. Dan ternyata dia adalah putri dari seorang jutawan dari kota X. Dia terseret ombak ketika dia sedang berenang di pantai dan dia tak sadarkan diri hingga dia bangun disini.
“Begitulah semuanya berawal.. “
“Oohh jadi begitu..”
“Vid, kamu bisa tolong saya..”
“Iya apa saja!”
“Tolong hangatkan saya.. saya kedinginan dan saya tidak bawa pakaian, pakaian saya basah.”
“Eemmhh.. baiklah”
Kemudian dia mandekatkan tubuhnya yang putih ke tubuh saya. Dia hanya memeluk lututnya di dalam pelukan saya.
“La, kalo kamu cuma begitu kamu akan kedinginan”
“Lalu aku harus gimana?”
“Agar tidak kedinginan kamu harus bergerak.”
“Contohnya apa?”
“Eemmhh.. gimana kalo .. kalo kita itu.. eemmhh.. ML”
“Apa..!”
“Mau nggak?”
“Mau sih.. tapi..”
“Sudahlah lakukan aja..” kataku sambil terus memeluk dan menciumnya dengan lembut.
Beberapa saat kamu berciuman dengan tubuh tanpa busana. Sesekali tanpa disengaja kemaluanku yang sedang berdiri menyentuh-nyentuh perutnya. setelah beberapa menit kami berciuman, aku langsung menarik mulutku dari mulutnya. Aku langsung menyuruhnya untuk mengulum kemaluanku yang sudah lama berdiri.
“sekarang kamu kulum penis saya..!”
Tanpa banyak bicara dia langsung menuruti semua apa yang saya katakan. Dia langsung mengulum kemaluanku. Pertama dia masih ragu, tetapi setelah beberapa saat dia mengulum kemaluanku akhirnya dia menikmatinya. Nafasnyapun mulai cepat.
“mmhh.. bagus sekali .. iya terus mmhh..”
Setelah beberapa menit dia mengulum kemaluanku akhirnya aku sudah mencapai puncak. Aku mengeluarkan maniku kedalam mulutnya dan dia pun langsung mengeluarkan maniku dari mulutnya.
“Kamu jorok banget, kok kencing di mulut saya. Mana asin lagi!”
“Ehh..! kamu kok spermanya dibuang, itu namanya orgasme bukannya kencing. Dan kalo orang lain, spermanya suka di minum. Katanya sih biar awet muda”
“Oohh gitu ya..”
“Iya sekarang giliran saya jilatin vagina kamu..!”
Kemudian dia langsung merebah di pasir dan membuka selangkangannya lebar-lebar. Kemudian aku memulai dengan menciumi pahanya lalu berpindah ke dadanya lalu ke perutnya lalu aku manciumi mulut vaginanya. Setelah seluruh permukaan mulut vaginanya aku kulum, aku mencoba membuka vaginanya lebar lebar dan langsung menghisap klitorisnya yang terasa lebih keras.
“aahh.. geli sekali..!”
Aku langsung memainkan klitorisnya yang tersasa hangat dimulutku. Dia pun mengeluarkan desahan-desahan kecil yang membuatku semakin ingin melumat seluruh vaginanya. Setelah beberapa saat aku melumat vaginanya itu, aku langsung menghentikan kegiatanku itu.
“Eehh.. kenapa berhenti! Lagi enak nih..!”
“Tunggu dulu biar lebih nikmat..”
Tanpa banyak bicara lagi, aku langsung meraih kemaluanku yang sudah berdiri lagi. Aku langsung mengarahkan kemaluanku kearah vaginanya yang sudah terlihat basah sekali. Dan ketika aku memasukannya ternyata kali ini lebih mudah dari sebelumnya. Diiringi desahan yang sedikit keras, aku tanamkan kemaluanku dalam-dalam.
“Aahh..!! Sakit..!”
Lalu perlahan aku mulai manggenjot pinggulku. Perlahan desahan sakit yang keluar dari mulutnya berubah menjadi desahan nikmat.
“Ahh.. enak.. ayo terus..!”
Ditengah aku sedang menggenjot vaginanya, aku langsung menyuruhnya untuk bangkit.
“Dila.. kita coba dogy style..!”
“Apa tuh..?”
“Sekarang kamu nungging seperti anjing..”
“Oohh.. baiklah..”
Kemudian dia menungging dan aku langsung menyambut vaginanya dari belakang. Lalu akupun langsung menggenjot kembali pinggulku ini.
“Aahh.. aahh.. enak mmhh..”
Setelah hampir mancapai puncak, aku langsung mempercepat genjotanku yang mambuat timbulnya suara benturan pinggulku dengan pantatnya. Dan dengan diiringi desahan panjang dari mulutnya, terasa cairan hangat membasahi kemaluanku. Aku pun terus mampercepat genjotanku dan akhirnya aku pun mengeluarkan maniku didalam tubuhnya. Dan kamu pun langsung terkulai lemas di pasir pantai. Kami barbaring sambil saling berpelukan. Kamipun tertidur disaksikan oleh cahaya bulan dan deburan ombak. Pagi-pagi sekali kami terbangun dan dia segera memakai pakaian renangnya kembali. Aku langsung mengantarnya pulang ke villanya yang letaknya ternyata tak jauh dari hotel tempat aku menginap. Kami sempat bertukaran no. telepon sebelum kami berpisah.
Setelah sampai di hotel, saya melihat rombongan sekolah saya telah kembali ke hotel dan bersiap untuk pulang.
“kamu dari mana aja Ton! Kok baju kamu kotor begitu.. semalem tidur dimana..!” tanya temanku .
“Aahh enggak, dari pada aku boring di hotel mendingan aku keluar. Gara-gara kalian juga aku nggak ikut.. huh dasar!”
“Pokoknya kamu nyesel banget lah nggak ikut..”
“Eit.. tunggu dulu. Yang nyesel itu pasti kalian bertiga, pake ninggalin segala..!”
“Emangnya kenapa..?”
“Ah ada aja..!”
“Wah.. ni anak bisa aja bikin penasarannya..”
Kemudian kamipun pulang dan sesampainya di sana saya langsung menelepon Dila. Dan ternyata dia sedang ada di kotaku. Kamipun segera menentukan tempat untuk ketemuan. Dan yang pasti setelah kami ketemuan, kami melakukannya lagi. Setelah saat itu kami pacaran hingga sekarang. Untuk menjaga agar hubungan kami tidak rusak karena hamilnya dia, aku memintanya agar meminum pil KB.

No comments:

Post a Comment

prediksi togel sg